TIM GABUNGAN PERKETAT PROKES DI PASAR BASO

TIM GABUNGAN PERKETAT PROKES DI PASAR BASO 

BUKITTINGGI, Pionir—Kendati Pasar Baso, Nagari Tabek Panjang, Kecamatan Baso, Kabupaten Agam, Sumatera Barat (Sumbar) pernah ditutup di masa pemabatasan sosial berskala besar (PSPB) pada bulan Mei 2020 lalu, ternyata fakta itu tak lantas membuat pedagang dan pengunjung pasar itu disiplin terhadap protokol kesehatan, seperti menggunakan masker dan menjaga jarak pisik antar pengunjung pasar. 

Bagi pemerintah nagari yang berpenduduk 9.060 jiwa (2018) terdiri dari 4.479 laki-laki dan 4.581 perempuan itu menutup pasar adalah keputusan berat, tapi ini harus dilakukan demi antisipasi penularan Covid-19. Apalagi fakta membuktikan bahwa sebagian besar kasus Covid-19 di Agam, terjadi di Baso. 

Melihat fakta ini Kapolsek Baso Iptu Yustian Syaiful, SH sengaja memperketat pengawasan di Pasar Baso yang secara administratif berada di wilayah Kabupaten Agam, dan secara yuridis berada di wilayah hukum Polsek Baso, Polres Bukittinggi. 

“Pasar Baso ini adalah pasar tradisional terbesar di Kabupaten Agam yang masuk wilayah hukum Polsek Baso. Jadi kita harus memperketat pengawasan protokol kesehatan di pasar yang merupakan hari pasarnya ditetapkan Senin dan Kamis itu,” kata Iptu Yustian Syaiful. 

Untuk itulah kata Yustian Syaiful menambahkan, pada Kamis pagi 19 November 2020 sekira jam 09.00 WIB, personel Polsek Baso bersama anggota TNI dari Koramil 06/Baso, dan Tenaga Kesehatan Puskesmas Baso melakukan kegiatan Operasi Yustisi dalam rangka mencegah penularan Covid 19 di pasar Baso Nagari Tabek Panjang, Kecamatan Baso tersebut. Kabupaten Agam telah berlansung kegiatan Operasi Yustisi dalam rangka mencegah penularan Covid 19.

Dikatakan, ada ribuan pedagang berjualan di pasar yang terletak di pinggir jalan raya Bukittinggi-Payakumbuh itu, terutama saat hari pasar besarnya yakni Senin. Rata-rata pedagang berasal dari sekitar Kecamatan Baso hingga dari luar kota lainnya di Sumatera Barat. 

“Bagi masyarakat yang masih ditemukan tidak menggunakan masker dilakukan penindakan dan peneguran, agar ke depannya selalu menggunakan masker saat hendak ke luar rumah, dikarenakan telah keluarnya Perda Adaptasi Kebiasaan Baru dalam Pencegahan dan Pengendalian Corona Virus Disease 2019,” ungkap Iptu Yustian Syaiful. 

Dikatakannya, dalam kegiatan Operasi Yustisi itu juga dilakukan pembagian masker secara gratis kepada pengendara yang melintas. (Firman Sikumbang)

Post a Comment

[facebook]

Author Name

{picture#YOUR_PROFILE_PICTURE_URL} YOUR_PROFILE_DESCRIPTION {facebook#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {twitter#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {google#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {pinterest#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {youtube#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {instagram#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL}

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.